Rabu, 17 Oktober 2012

Crohn's Disease


Menindaklanjuti tentang medical information mengenai  Aspirin Meningkatkan Risiko Crohn's disease disana saya mencoba menjelaskan tentang Crohn's Disease beserta ketertarikannya para ilmuwan akan hal tersebut, dan dipostingan kali ini saya akan mencoba membahas tentang segala sesuatu mengenai Crohn's Disease.

Apakah gejala-gejala penyakit Crohn?
Seprti Anda ketahui gejala umum dari Crohn's Disease termasuk rasa sakit perut, diare, Dan berat badan. Kurang gejala umum termasuk nafsu makan yang buruk, demam, Malam berkeringat, dubur sakit, dan pendarahan dubur. Apakah Anda pernah mangalami hal tersebut? kalau benar terus baca postingan kali ini mengenai Crohn's Disease  agar Anda jauh lebih waspada akan hal tersebut gejala-gejala Crohn's Disease tergantung pada lokasi tersebut, sejauh, dan beratnya peradangan. Pertama kali kita melihat tentang perbedaan subtipe Crohn's Disease dan gejala mereka adalah:

1. Kolitis Crohn adalah peradangan yang terbatas usus besar. sakit perut dan diare berdarah adalah gejala umum. Anal abses fistula dan peri-dubur juga dapat terjadi.

2. Crohn enteritis mengacu kepada peradangan terbatas pada usus kecil (bagian pertama, disebut jejunum atau bagian kedua, disebut ileum). Keterlibatan ileum saja disebut Crohn ileitis. sakit perut dan diare adalah gejala umum. Terhalangnya usus kecil juga dapat terjadi.

3. Crohn terminal ileitis adalah peradangan yang mempengaruhi hanya akhir dari ileum usus kecil (terminal), bagian dari usus kecil paling dekat dengan usus besar. sakit perut dan diare adalah gejala umum. obstruksi usus kecil juga dapat terjadi.

4. Crohn entero-kolitis dan ileo-kolitis adalah istilah untuk menggambarkan peradangan yang melibatkan baik usus kecil dan usus besar. Diare berdarah dan sakit perut adalah gejala umum. obstruksi usus kecil juga dapat terjadi.

terminal ileitis Crohn dan kolitis ileo adalah jenis yang paling umum Crohn's Disease. (Colitis sering hanya melibatkan dubur atau dubur dan usus sigmoid pada ujung distal dari usus besar. Hal ini disebut proktitis colitis dan procto-sigmoiditis, masing-masing.)

Sampai dengan sepertiga dari pasien dengan Crohn's Disease mungkin memiliki satu atau lebih, berikut kondisi yang melibatkan daerah dubur agar Anda dapat menanggulanginya:

1. Pembengkakan jaringan dari sfingter anal, yang otot di akhir usus besar yang mengontrol buang air besar.

2. Pengembangan borok dan fissures (Ulkus panjang) dalam sfingter anal. Borok ini dan fissures dapat menyebabkan perdarahan dan nyeri dengan buang air besar.

3. Pengembangan fistula anal (terowongan abnormal) antara anus atau dubur dan kulit sekitar anus). Lendir dan nanah dapat mengalir dari bukaan dari fistula pada kulit.

4. Pengembangan abses peri-rektal (koleksi nanah di dubur dan daerah dubur). abses Peri-rektal dapat menyebabkan demam, nyeri dan perih di sekitar anus.

Apa komplikasi dari Crohn's Disease?
Komplikasi Crohn's Disease mungkin terkait atau tidak terkait dengan peradangan di dalam usus (seperti usus atau ekstra-intestinal). usus komplikasi Crohn's Disease termasuk obstruksi dan perforasi dari usus kecil, abses (kumpulan nanah), fistula, dan usus pendarahan. Besar distensi atau dilatasi dari usus besar (megacolon), dan pecah (Perforasi) dari usus berpotensi komplikasi yang mengancam jiwa. Kedua umumnya memerlukan operasi, tapi, untungnya, dua komplikasi yang langka. Data terakhir menunjukkan bahwa ada peningkatan risiko kanker kecil usus dan usus besar pada pasien dengan penyakit Crohn's lama.

healthy lifestyle | health articles | medical information | sehat-mukomplikasi ekstra-intestinal melibatkan kulit, sendi, tulang belakang, mata, hati, dan saluran empedu. Kulit keterlibatan termasuk bintik merah yang menyakitkan dibangkitkan pada kaki (eritema nodosum) Dan kondisi ulserasi kulit umumnya ditemukan di sekitar pergelangan kaki disebut gangrenosum Pioderma. Menyakitkan mata kondisi (uveitis, episcleritis) dapat menyebabkan kesulitan visual. Radang sendi dapat menyebabkan rasa sakit, bengkak, dan kekakuan sendi dari ekstremitas. Peradangan pada low back (sacroiliac bersama arthritis) Dan tulang belakang (ankylosing spondilitis) Dapat menyebabkan nyeri dan kekakuan tulang belakang. Peradangan hati (hepatitis) atau empedu saluran (utama sclerosing kolangitis) Juga dapat terjadi. Sclerosing kolangitis menyebabkan penyempitan dan penyumbatan saluran pengeringan hati dan dapat mengakibatkan kuning kulit (penyakit kuning), Infeksi bakteri berulang, dan sirosis hati dengan kegagalan hati. Sclerosing kolangitis dengan kegagalan hati adalah salah satu alasan untuk melakukan pencangkokan hati. Sclerosing kolangitis sering adalah rumit dengan pengembangan kanker duktus empedu.

Bagaimana Crohn's Disease didiagnosis?
Diagnosis Crohn's Disease dicurigai pada pasien dengan demam, perut nyeri dan perih, diare dengan atau tanpa pendarahan, dan dubur penyakit. Laboratorium tes darah dapat menunjukkan jumlah sel putih dan ditinggikan tingkat sedimentasi, Yang keduanya menunjukkan infeksi atau peradangan. Lain tes darah dapat menunjukkan jumlah sel darah merah yang rendah (anemia), Darah rendah protein, dan mineral tubuh rendah, mencerminkan hilangnya unsur-unsur karena diare kronis.

Riset tentang Barium studi x-ray dapat digunakan untuk menentukan distribusi, alam, dan keparahan penyakit. Barium adalah bahan kapur yang terlihat oleh x-ray dan muncul putih pada x-ray film. Ketika barium adalah tertelan secara lisan (GI atas seri) Itu mengisi usus dan gambar (x-ray) dapat diambil dari perut dan kecil usus. Ketika barium diberikan melalui rektum (barium suntikan urus-urus), Foto-foto usus besar dan ileum terminal dapat diperoleh. X-ray barium dapat menunjukkan ulcerations, penyempitan, dan, kadang-kadang, fistula usus besar.

visualisasi langsung dari rektum dan usus besar dapat dicapai dengan tabung fleksibel melihat (colonoscopes). Kolonoskopi lebih akurat dari barium sinar-x dalam mendeteksi luka kecil atau daerah kecil radang usus besar dan ileum terminal. Colonoscopy juga memungkinkan untuk kecil sampel jaringan (biopsi) yang akan diambil dan dikirim untuk diperiksa di bawah mikroskop untuk mengkonfirmasi diagnosis penyakit Crohn. Colonoscopy juga lebih akurat dari barium sinar-x dalam menilai derajat (aktivitas) peradangan.

Computerized axial tomography (CAT atau CT) scan adalah komputer x-ray teknik yang memungkinkan pencitraan dari seluruh perut dan panggul. Hal ini dapat sangat membantu dalam mendeteksi abses.

Baru-baru ini, endoskopi kapsul video telah ditambahkan ke daftar tes diagnostik untuk mendiagnosis Crohn's Disease. Untuk kapsul video endoskopi, sebuah kapsul berisi kamera video miniatur ditelan. Sebagai di perjalanan kapsul melalui usus kecil, ia mengirimkan gambar video dari lapisan usus kecil ke penerima dilakukan pada sabuk di pinggang. Gambar di-download dan kemudian ditinjau pada komputer. Nilai endoskopi kapsul video adalah dapat mengidentifikasi awal, ringan kelainan Crohn's Disease. Video endoskopi kapsul mungkin terutama berguna ketika ada kecurigaan kuat Crohn's Disease agar tetap sehat pastinya tetapi barium x-ray normal. (Barium sinar-x tidak sebaik untuk mengidentifikasi awal,Crohn's Disease ringan.)




Video kapsul endoskopi tidak boleh dilakukan pada pasien yang telah terhalangnya usus kecil. kapsul ini dapat terjebak di belakang obstruksi dan membuat yang obstruksi buruk. Dokter biasanya juga enggan untuk melakukan video-kapsul endoskopi untuk alasan yang sama pada pasien yang mereka tersangka memiliki striktur usus kecil (menyempit segmen dari usus kecil yang dapat hasil dari operasi sebelumnya, radiasi sebelumnya, atau ulkus kronis, untuk Misalnya, dari penyakit Crohn). Ada juga keprihatinan teoretis gangguan listrik antara kapsul dan implan jantung alat pacu jantung dan defibrillator, Namun sejauh ini kecil jumlah pasien dengan alat pacu jantung atau defibrillator yang telah menjalani video kapsul endoskopi tidak ada masalah.

Bagaimana Crohn's Disease/Penyakit Crohn dirawat?
Gejala dan keparahan Crohn's Disease bervariasi antara pasien. Pasien dengan ringan atau tanpa gejala tidak memerlukan pengobatan. Pasien yang penyakit dalam remisi (di mana gejala tidak hadir) juga mungkin tidak memerlukan pengobatan.

Tidak ada obat yang dapat menyembuhkan Crohn's Disease/penyakit Crohn. Pasien dengan Crohn's Disease biasanya akan mengalami periode kambuh (memburuk peradangan) diikuti oleh periode remisi (peradangan dikurangi) bulan berlangsung untuk tahun. Selama kambuh, gejala sakit perut, diare, dan pendarahan dubur memburuk. Selama remisi, gejala-gejala tersebut meningkatkan. Remisi biasanya terjadi karena pengobatan dengan obat atau operasi, tapi kadang-kadang itu terjadi spontan tanpa pengobatan apapun.
Karena tidak ada obat untuk Crohn's Disease, tujuan pengobatan adalah untuk 1) menginduksi remisi, 2) mempertahankan remisi, 3) meminimalkan efek samping pengobatan, dan 4) meningkatkan kualitas hidup. Pengobatan penyakit Crohn dan kolitis ulserativa dengan obat-obatan serupa meskipun tidak selalu identik.
Pengobatan untuk mengobati Crohn's Disease adalah: 1) agen antiinflamasi misalnya 5-ASA senyawa, kortikosteroid, antibiotik topikal, 2) immuno-modulator, 3) obat lain.

Obat antiinflamasi.
obat antiinflamasi bahwa penurunan peradangan usus sejalan dengan radang sendi obat yang menurunkan peradangan sendi. Berbeda jenis obat antiinflamasi digunakan dalam pengobatan Crohn's Disease adalah:

 5-ASA senyawa seperti sulfasalazine (Azulfidine) dan mesalamine (Pentasa, Asacol, Dipentum, Colazal, Rowasa enema, Canasa supositoria) yang bertindak melalui langsung kontak (topikal) dengan jaringan yang meradang agar efektif.

 Kortikosteroid yang bertindak sistemik (tanpa perlu untuk kontak langsung dengan jaringan meradang) untuk menurunkan inflamasi seluruh tubuh. kortikosteroid sistemik telah penting dan diprediksi efek samping jika digunakan jangka panjang.

 Sebuah kelas baru kortikosteroid topikal (misalnya, budesonide) Yang bertindak melalui kontak langsung (topikal) dengan jaringan meradang. Kelas ini memiliki efek samping kortikosteroid kurang dari sistemik kortikosteroid yang diserap ke dalam tubuh.

 Antibiotik seperti metronidazol (Flagyl) dan siprofloksasin (Sipro) yang menurunkan inflamasi dengan mekanisme yang belum diketahui.

Tips Gejala Crohn's Disease/Penyakit Crohn's.
 Demam dan keringat malam dapat menjadi gejala dari Crohn's. BIcarakan dengan dokter anda untuk memastikannya.
 Gejala umum Crohn's Disease/penyakit Crohn's termasuk sakit perut, diare, dan kehilangan berat badan.
 Tidak begitu merasa seperti makan? Kurang nafsu makan dapat menjadi gejalaCrohn's Disease/ penyakit Crohn's. Bicarakan dengan dokter anda.
 Gejala-gejala dari penyakit Crohn's bisa datang dan pergi. Beberapa orang memiliki gejala yang ringan atau tanpa gejala.
 Dapatkan keseimbangan jumlah protein, kalori, dan gizi untuk membantu mengelola gejala penyakit Crohn's.
 Mengalami kejang atau diare? Obat anti diare dan anti-spasmotics dapat menawarkan bantuan.

Tips untuk perawatan Penyakit Crohn's.
* Pilihan pengobatan Crohn's Disease/penyakit Crohn's anda tergantung pada lokasi dan parahnya penyakit.
* Bila penyakit Crohn's menuju ketahap remisi, itu biasanya karena perawatan dengan obat-obatan atau operasi.
* Pengobatan untuk penyakit Crohn's termasuk obat anti-radang, antibiotik, dan / atau pembedahan.
* Ketahui apa yang ada didalam kotak obat anda: aspirin dapat memperburuk peradangan yang disebabkan oleh penyakit Crohn's.
* Beberapa antibiotik dapat mengurangi peradangan Crohn's, meskipun belum ada yang tahu bagaimana.
* Corticosteroids, sebuah perawatan untuk Crohn's, dapat meningkatkan resiko osteoporosis anda. Bicarakan dengan dokter tentang pencegahannya.

Tips healthy lifestyle: Hidup yang lebih baik Apabila Anda Memiliki Crohn's.
 Selera sedikit rendah? Coba makan yang sedikit, sering makan, daripada porsi yang besar.
 Bila anda menikmati hidangan besar restoran tanpa gangguan atau efek samping, catat item mana yang anda pesan.
 Kelola gejala Crohn's Disease/penyakit Crohn's: menikmati diet seimbang dan kontrol porsi yang sesuai.
 Merokok bisa membuat gejala penyakit Crohn's parah. Sekarang adalah saat yang tepat untuk berhenti!
 Merasa kelelahan? Nikmati latihan biasa, diet yang sehat, dan cukup tidur. Dan bicarakan dengan dokter anda.
 Mengambil antibiotik untuk gejala Crohn's Disease/penyakit Crohn's? Menghindari alkohol, yang bisa memperburuk beberapa efek samping.

Diet dan Nutrisi untuk Crohn's Disease/Penyakit Crohn's.
 Crohn's berbeda dari orang ke orang. Diet anda harus disesuaikan dengan kebutuhan anda.
 Cuaca memanas? Dengan Crohn's anda dalam resiko tinggi untuk dehidrasi. Dapatkan banyak cairan.
 Coba mempertahankan catatan makanan untuk melacak makanan mana yang memicu gejala.
 Tidak tahan terhadap serat dengan baik? Sebagian orang dengan Crohn's Disease/penyakit Crohn's mendapat keuntungan dengan diet rendah serat.
 Apakah anda membutuhkan suplemen? Tanya kepada dokter apakah anda cukup mendapat kalsium, folate, dan vitamin B12.
 Mengambil corticosteroids untuk Crohn's? Ada efek samping yang harus diperhatikan. Bicarakan dengan dokter anda.

Semoga  sedikit informasi mengenai medical information ini dapat menjadikan healthy lifestyle Anda jauh lebih baik lagi, tetap saya tekankan mencegah jauh lebih baik dari pada mengobati bukan?Sukses buwat Anda.////

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar